no comments

Wow! Ramai Yang Tak Sangka.. Luar Setinggan, Dalam Istana. Pondok Buruk ‘Pok Din Lejeng’ Kini Mendapat Perhatian

Jangan pandang pada luaran saja sebelum melihat sendiri pada dalamannya. Mungkin itulah ayat yang sesuai dipadankan. Siapa menyangka pondok usang yang dilihat seakan mahu roboh pada luarnya, tetapi di dalamnya mewah bagaikan Istana. Sesiapa pun pasti terpegun dengan keunikkannya.

Pemiliknya, yang juga peniaga kedai makan di Terengganu tidak menyangka vidệo Tḭk T0k yang memaparkan pondok miliknya yang unik itu bukan sahaja tular di dalam negara, malah ke Indonesia serta mencapai hampir 20 juta jumlah tontonan.

Vidệ0 berdurasi tiga minit 13 saat itu pada awalnya menunjukkan bahagian luaran pondok tersebut yang kelihatan sangat buruk dan usang kerana zink berkarat serta dinding papan lapis hampir roboh sehingga mengundang rasa hiba penonton.

Kesedihan serta perasaan simpati itu bagaimanapun bertukar menjadi teruja dan kagum setelah melihat dekorasi bahagian dalam pondok itu dengan tatarias sangat mewah bagaikan hotel lima bintang, diserikan dengan kemasan berwarna emas untuk sinki, tab mandi dan mangkuk tandas.

Baharuddin Mamat (66 tahun), berkata setelah video tersebut tular, dia tidak menang tangan melayan pelanggan yang datang ke kedai makannya sejak dua minggu lepas kerana mereka turut mahu melihat sendiri keunikan pondok tersebut.

“Sejak siap ubah suai dengan k0s RM11,000 tiga tahun lepas, memang saya selalu terima pelawaan orang ramai yang ingin bergambar dan merakẫm vide0 pondok itu untuk dimuat naik ke akaun mệdia s0sial masing-masing.

“Namun, ini pertama kali ia menjadi tṳlar di pelbagai p0rtal termasuk di Indonesia dan memberi impak yang sangat kuat kepada perniẫgaan saya, masakan asam pedas di kedai makan semakin laris dalam tempoh singkat,” katanya kepada Bernama hari ini.

Terkenal dengan gelaran Pok Din Lejeng, dia berkata niat asalnya mengubah suai pondok tersebut adalah untuk dijadikan tempat berehat selepas kepenatan bekerja di kedai makannya yang terletak bersebelahan.

“Di sini jugalah tempat saya dan pekerja menunaikan solat, malah saya turut membenarkan pelanggan menggunakannya sekiranya tandas di kedai makan penuh. Ada juga pelanggan wanita yang menukar lampin bayi mereka di sini kerana saya mahukan mereka selesa ketika menjamu selera di kedai makan.

“Pada mulanya, kebanyakan pelanggan seolah-olah berat hati ketika saya meminta mereka menggunakan tandas dan ruangan berehat di pondok tersebut kerana dari luar, ia nampak agak ‘menakutkan’, tapi persepsi itu berubah sebaik sahaja mereka melangkah masuk ke dalam,” katanya.

Selain tandas mewah dengan rona emas, pondok itu juga mempunyai ruang bacaan, sebuah katil, penyaman udara, sistem audio dan ruang komputer.

Bapa kepada tujuh anak itu berkata dirinya terhibur membaca pelbagai k0men nệtizen di mệdia s0sial dan menjadikannya sebagai motivasi untuk terus menyediakan yang terbaik kepada pelanggan kedai makannya yang terletak di Jalan Sultan Mohamad.

Menurut Baharuddin, dia tidak akan mengubah suai bahagian luar pondok tersebut kerana mahu keunikan tersebut dikekalkan seperti asal.

“Saya turut berterima kasih terhadap sokongan ramai pelanggan yang datang dari jauh termasuk Johor semata-mata mahu melihat sendiri keunikan pondok ini.

“Sekiranya ia memberi kesan positif kepada industri pelancongan dan peniaga kecil-kecilan yang lain di Terengganu, saya berdoa itu menjadi amal jariah saya dan semoga lebih ramai mendapat inspirasi daripada pondok ini,” katanya – Bernama

p/s- Teringat pula babak dalam filem ‘Lagi-lagi Senario’. Babak dimana Wahid pelik dengan keadaan rumah bosnya, Azli. Luarnya nampak setinggan tapi dalam sudah macam kondo.

Reply

facebook KLIK PANGKAH 2 KALI UNTUK TUTUP Button Close