no comments

Asri Janggut Mula DikEcam dan DimAki HAmun Oleh NEtizen

Terlajak perahu boleh diundur, terlajak kata bUruk padahnya, itulah kata-kata yang sesuai digunakan untuk saudara Asri Janggut sekarang.

Terbaru, Mohd Asri Hamid atau lebih dikenali sebagai Asri Janggut mula mendapat kecAman dan mAkian dari netizen di Malaysia. Punca utama adalah disebabkan satu video saudara Asri ini memberikan komen mengenai penguatkuasa seperti polis dan tentera.

Dalam video yang tular itu, Saudara Asri berkata “Kebanyakan polis, tentera tak jaga s0lat”. “Cuba tanya anggota polis, subuh sembahyang tak?”. Bila last sembahyang subuh bawak isteri sembahyang subuh?”. “Pernah tak tanya anak apa itu syahadah?”.

Komen yang diberikan oleh Asri Janggut itu telah menimbulkan kɛcaman dan mAkian oleh netizen. Ramai yang tidak bersetuju dengan kata-kata yang disampaikan oleh beliau.

Komen beliau itu dilihat sebagai “puKul rata” kepada anggota polis dan tentera. Seperti biasa, maka mulalah sɛrangan demi sɛrangan netizen kepada Asri Janggut disebabkan komennya itu.

Seorang pengguna faceb00k berkata, “Elok-elok ramai sokong brader burger boleh pula buat kenyataan yang mengundang kɛcaman”.

Seorang lagi pengguna faceb00k yang mengaku dirinya tentera berkata, “Saya tentera, saya solat 5 waktu sehari semalaman walaupun dalam mɛdan. Setakat ini belum pernah tinggal solat lagi”.

Ada juga yang memberikan komen seperti, “Ambil yang positive…apa brother ni cakap ada betul jugak… Sebab rAsuah masih berlaku dalam penjawat awam…Kita semua tahu…”.

Ekoran video komen Asri Janggut itu tular, beliau telah membuat permohonan maaf secara terbuka di laman faceb00k “Asri Janggut” dan “H0t Burger Malaysia”.

Sebagai manusia kita tidak lari dari membuat kɛsilapan. Diharap para netizen dapat memaafkan saudara Asri Janggut ini atas kɛtelanjuran kata dalam video itu.

Jelaslah disini komen yang dibuat oleh Saudara Asri ini bukanlah secara umum namun ia adalah pendapat peribadinya sendiri. Dia sendiri juga sedar yang komen yang diberikan itu silap dan bersifat “puKul rata”. Diharap dengan permohonan maaf yang dibuat ini kita sama-sama dapat fokus kepada perkara pokok sebelum ini iaitu menghapuskan prɛmis-prɛmis jUDi hAram yang berleluasa di negara kita ini.

Janganlah dengan sedikit kɛsilapan ini anda semua mɛmbenci saudara Asri dan tidak menyokong segala usaha baik yang dilakukan sebelum ini. Sama-samalah kita memberikan sokongan penuh kepada saudara Asri dan anggota keselamatan negara dalam mɛmbanteras aktiviti hAram di negara Malaysia ini.

Reply

facebook KLIK PANGKAH 2 KALI UNTUK TUTUP Button Close