no comments

2 Dᾶs Di Perut & Dada Gugurkan Koperal Baharuddin, Ini Kata-Kata Isterinya Setelah Apa Yang Menimpa Suaminya…

Keberanian dua anggota Pasukan Gerakan Am (PGA) Batalion 3 melakukan serbuan ke atas 13 penyeludup berjaya mematahkan cubaan menyeludup sejumlah kɛtum dan ubat batuk di Pos 9 sempadan Malaysia-Thailand, awal pagi tadi.

Namun kejadian pada 3.10 pagi itu mengakibatkan Koperal Baharuddin Ramli, 54, gugur selepas terkena dua dᾶs tɛmbᾶkan pada dada dan perut, manakala seorang lagi anggota PGA, Koperal Norihan A/L Tari, 39, parah terkena tɛmbakᾶn pada kanan perut.

Isteri mendiang berkata; “kemᾶtiannya sangat menyedihkan, tapi saya berbangga kerana suami meninggalkan kami ketika bertugas untuk keamanan dan keselamatan negara, dia seorang wira.”

Relow Ko, 48, berkata beliau dimaklumkan mengenai insiden yang menimpa suaminya itu kira-kira pukul 4.30 pagi tadi oleh seorang rakan yang datang ke rumahnya di kompleks perumahan Batalion 3, Pasukan Gerakan Am (PGA), Bidor, hari ini.

“Sewaktu kawan sampai dia senyap bila saya tanya kenapa. Dia tunjuk mesej WhatsApp kepada saya beritahu apa jadi kepada suami, dan waktu itu saya rasa kosong sebab awal pagi, saya terkejut,” katanya ketika ditemui hari ini.

 

Mendiang Baharuddin, terk0rbᾶn dalan insiden pada pukul 3.10 pagi itu, manakala rakannya, Kpl Norihan a/l Tari, 39, mengalami kecɛderaan parah, dan kini menerima rawatan di Hospital Tuanku Fauziah (HTF), Kangar, Perlis.

Mendiang yang berasal dari Bahau, Negeri Sembilan meninggalkan seorang balu dan tiga anak berumur antara 18 hingga 32 tahun.

Menurut Relow, mendiang suaminya yang bertugas dengan Batalion 3 (Senoi Praaq), Briged Utara, PGA terlibat dalam penugasan kawalan keselamatan Op Benteng di sempadan sejak 1 Nov lepas dan dijadual berakhir hujung bulan ini.

Beliau berkata mendiang suaminya yang mula berkhidmat sebagai anggota polis ketika usia 19 tahun merancang untuk bersara empat tahun lagi dan berhasrat balik ke Bahau untuk bersama keluarga.

Bercerita mengenai peribadi suaminya yang berasal dari suku kaum Semelai, Relow berkata mendiang seorang yang suka bercucuk tanam dan tegas terhadap anak-anak serta keluarga, dan beliau tidak nampak sebarang perubahan ketara kepada mendiang suaminya sebelum keluar untuk tugasan kali ini, sebaliknya beliau yang berasakan sentiasa tidak sedap hati malah sukar untuk tidur malam.

Sementara itu, anak sulung mendiang, Shahrul Epanddy, 32, menyifatkan pemergian ayahnya sebagai wira negara.

Saya anggap dia bukan mᾶti sia-sia. Dia wira saya. Dia mɛninggal ketika mempertahankan negara. Sepupu saya yang turut bertugas di operasi sama memaklumkan ayah saya meninggal dalam keadaan tenang dengan raut wajah tersenyum,” katanya.

Berkongsi kenangan bersama ayahnya, Shahrul Epanddy berkata kali terakhir mereka bertemu adalah Ogos lalu di Bahau namun tiada tanda-tanda pelik seakan mereka tidak akan bertemu lagi buat selamanya.

Sementara itu di PADANG BESAR, rakan setugas yang rapat dengan mendiang, Kpl Alang Angah berkata ketika keluar membuat rondaan kira-kira pada pukul 9.00 malam tadi, mendiang tidak menunjukkan apa-apa perubahan, dan seperti biasa dia nampak bersemangat menjalankan tugas,” katanya.

“Saya panggil dia sebagai ‘Baha’ dan dia seorang yang peramah dan penyabar,” katanya ketika ditemui.

Menurutnya beliau memang rapat dengan mendiang, malah menganggap mediang seperti adik kandung sendiri.

Di ALOR SETAR, adik tiri mendiang, Kpl Basir Sampe, 43, pula berkata abangnya yang merupakan anak keempat dari lapan beradik itu telah berkhidmat lebih 30 tahun sebagai anggota PGA dan sangat tegas ketika menjalankan tanggungjawab.

“Saya memang sangat rapat dengan dia kerana kami bekerja dan tinggal dalam satu kem yang sama. Sudah menjadi kebiasaan, kami akan bersembang dan kali terakhir saya jumpa dia pukul 3.00 petang semalam dan pada masa itu dia tidak tunjuk sebarang perubahan,” katanya.

“Kami sekeluarga terkejut kerana dia memang seorang abang dan ayah yang penyayang, dan tiada masalah dengan keluarga. Dia juga kerap pulang ke kampung dan akan berjumpa dengan saudara dan rakan-rakan, jadi kehilangan dia sangat besar,” tambahnya.

“Walaupun lagi beberapa hari hendak pulang ke Kem Bidor, dia tidak tunjuk sebarang perubahan mungkin kerana sudah biasa berkhidmat dan berjauhan dengan keluarga. Tetapi, kepulangan dia kali ini merupakan yang terakhir,” katanya.

 

Mayᾶt mendiang Koperal Baharuddin dibawa ke Hospital Sultanah Bahiyah (HSB) Alor Setar bagi proses bedah siᾶsat dan dibawa pulang ke kampung halamannya untuk disemadikan esok di Bahau, Negeri Sembilan.

Reply

facebook KLIK PANGKAH 2 KALI UNTUK TUTUP Button Close